|
Welcome To My Website Kebajikan (De 德)..Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H....Dalam era kebebasan informasi sekarang, hendaknya kita dapat lebih bijak memilah, mencerna dan memilih informasi yang akurat. Kami menempatkan kepentingan pembaca sebagai prioritas utama. Semangat kami adalah memberikan kontribusi bagi pembaca agar dapat meningkatkan Etika dan Moral dalam kehidupan serta meningkatkan Cinta kasih tanpa pamrih pada sesama baik dalam lingkup lingkungan sekitar maupun lingkup dunia dan menyajikan keberagaman pandangan kehidupan demi meningkatkan pemahaman dan penghargaan terhadap kehidupan. Tanpa dukungan Anda kami bukan siapa-siapa, Terima Kasih atas kunjungan Anda
Home » » Gadis yang Mendapat Berkah dari Sang Buddha Setelah Melakukan Kebaikan

Gadis yang Mendapat Berkah dari Sang Buddha Setelah Melakukan Kebaikan

Written By Kebajikan ( De 德 ) on Jumat, 26 Mei 2017 | 13.49


KEBAJIKAN ( De 德 )Di provinsi Zhejiang dan Jiangsu selama Dinasti Yuan, terjadi banjir bandang yang menenggelamkan banyak desa dan lahan pertanian.

Untungnya, hal itu terjadi di siang hari, sehingga banyak orang yang mendengar kabar tersebut dapat menyelamatkan diri pada waktunya. Namun sebuah keluarga, yang terdiri dari seorang anak perempuan berusia 15 tahun dan ibunya yang tidak bisa berjalan, tidak begitu beruntung.

Rumah mereka terletak di daerah dataran rendah, dan saat air masuk ke rumah mereka, ibu tersebut berkata, “Cepatlah, anakku. Kamu harus pergi sekarang. Tinggalkan Ibu sendiri di sini”.

Gadis itu menolak dan mencoba membawa Ibunya ke punggungnya. Sangat sulit baginya untuk melakukan hal itu. Pada saat terakhir, ibunya menggunakan seluruh kekuatannya untuk mendorong gadis itu keluar. Tiba-tiba, rumah itu roboh dan ibunya tenggelam. Begitu gadis itu melihatnya, dia pingsan.

Ketika dia sadar kembali, dia mendapati dirinya terbaring di sebuah kapal dengan seorang pria yang mengemudikan kapal dan seorang wanita di sampingnya. Wanita itu membawa air panas untuk menghangatkannya ketika dia melihat gadis itu sudah bangun.

Dia teringat ibunya lalu menangis, dan dia tidak tahu bagaimana menghadapi pukulan besar ini. Pria pengemudi perahu mencoba menghiburnya dengan mengatakan, “Oh, anakku, banjir ini adalah bencana besar dan Ibumu bukan satu-satunya orang yang kehilangan nyawanya.”

Gadis itu lalu bertanya-tanya. Kita selalu mengatakan bahwa Tuhan itu penyayang dan baik hati terhadap manusia, jadi mengapa Tuhan tidak menghentikan bencana ini, dan mengapa manusia harus menanggung kesedihan karena kehilangan orang yang mereka cintai?
Beberapa hari kemudian, terjadi banjir lagi(Image: SteFou! via flickr CC BY 2.0 )

Beberapa hari kemudian, banjir menerjang kembali. Karena mereka berada di atas kapal, mereka pun selamat dari banjir. Namun, pria dan wanita itu tidak tinggal diam dan terus mencoba melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan orang lain, dan beberapa kali mereka sendiri hampir terseret ke dalam air.

Selama usaha penyelamatan terakhir mereka, pasangan tersebut tenggelam. Sehingga, gadis itu sendirian di atas kapal. Dia tidak bisa berbuat apa-apa di kapal dan tidak bisa mengemudikan kapal karena berat, sehingga dia hanya bertumpu pada batang pisang untuk melewati arus banjir.

Lima hari berlalu dan perahu kecil itu akhirnya terdampar di sebuah pulau, dan gadis itu hampir mati kelaparan dan haus di sana. Saat itu di sore hari ketika dia mendengar suara seorang wanita tua memecahkan sebuah mangkuk dan berseru, “Saya datang dari surga dan telah berkeliaran. Sambil mengemis sedekah dengan mangkuk ini, saya menunjukkan diri saya yang sebenarnya dan bertanya-tanya, kapan wanita muda yang semurni berlian dan segar seperti bunga datang? “

Begitu wanita muda mendengar ini, tanpa mengetahui dari mana kekuatan itu berasal, dia berlari keluar dan berteriak, “Oh, bunga favoritku adalah bunga lili, yang murni seperti berlian.”

Mendengar ini, wanita tua itu bergegas untuk memegang gadis sekarat itu dalam pelukannya dan menatapnya seperti nenek kandung sang gadis.

Gadis kecil itu mulai mengemis sedekah dengan wanita tua itu. Sepuluh tahun kemudian ketika mereka bersembunyi dari badai di sebuah kuil, wanita tua itu bertanya kepadanya, “Mengapa kamu suka bunga lili? Dan mengapa kamu menyukai berlian? ”

Dia menjawab sambil tersenyum,” Saya pikir seseorang seharusnya segar seperti bunga lili dan murni dan bersinar layaknya sebuah berlian. ”

Mendengar ini, wanita tua itu berkata, “Sangat normal bagi manusia untuk menyukai keduanya! Misalnya, Anda melihat banyak orang yang tinggal di pantai pergi memancing, tapi banyak dari mereka tenggelam. Saya merasa kasihan pada orang-orang itu. Jadi saya selalu memohon kepada para dewa. Supaya semua orang yang memberi saya makanan dan tidak pernah melakukan perbuatan salah, saya akan berusaha sekuat tenaga untuk menyelamatkan mereka.

Gadis itu sangat terkejut mendengarnya dan bertanya, “Apa maksudmu saat mengatakan bahwa Anda adalah reinkarnasi dari Sang Buddha?”

Lalu wanita tua itu menjawab dengan penuh kasih sayang, “Tidak masalah siapa saya, tapi kamu harus tahu satu hal yang paling penting. Kita harus menyelamatkan orang-orang dari bencana dengan syarat orang yang diselamatkan harus percaya keberadaan para dewa. Jika tidak, maka para dewa tidak akan menyelamatkan mereka. “
“Oh, ini adalah bunga kesukaan saya, bunga lili, yang murni seperti berlian” (Gambar: pixabay / CC0 1.0)

Mendengar hal ini, sang gadis langsung mengerti. Dia berlutut dan meminta wanita tua agar sang nenek mau mengajarkan kemampuan untuk menyelamatkan orang dari bencana kepadanya, sehingga dia juga bisa menyelamatkan orang lain.

Melihat ketulusannya, wanita tua itu menerimanya sebagai murid dan mengatakan kepadanya, “Saya berada di sana bersamamu, di kampung halamanmu, karena kamu memiliki hati yang sangat baik, dan kamu adalah wanita muda yang berbakti dan pemberani. Saya tahu bahwa meskipun kamu masih muda,kamu mencoba melakukan yang terbaik untuk membantu orang lain. Saya juga tahu bahwa meskipun ibumu meninggal dalam banjir itu, begitu kamu berhasil dalam kultivasi, dia juga akan diberkati, seperti juga pasangan suami istri di kapal yang telah menyelamatkanmu. Sebenarnya, apa yang kamu alami sebelumnya hanya membuktikan kepadamu bahwa dunia manusia tidaklah kekal, jadi kamu seharusnya tidak terikat dengan dunia manusia. Pernahkah kamu memperhatikan bahwa selama 10 tahun kamu hidup bersama saya, saya tidak benar-benar peduli bagaimana orang lain memperlakukan kita. Semua orang yang memberi kita makanan, saya melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan mereka dari bencana. Dan bagi orang-orang yang memperlakukan kita dengan buruk, saya juga memberi mereka banyak kesempatan untuk menjadi lebih baik. Namun, bagi mereka yang sudah terlalu buruk, saya tidak bisa berbuat banyak, sehingga saya membiarkan apa yang terjadi pada mereka nanti.“

Gadis itu telah bertekad untuk mengikuti wanita tua itu begitu dia mendengar kata-kata ini. Bertahun-tahun kemudian, ketika si gadis berusia 50-an, wanita tua itu berkata kepadanya, “Saya harus pergi sekarang.”

Dia bertanya kepada wanita tua itu dengan penuh rasa ingin tahu, “Guru, ke mana Anda akan pergi?”

Wanita tua itu memintanya untuk berpaling. Begitu dia menengok ke belakang, yang berdiri di depannya bukan lagi wanita buta tua, tapi seorang Buddha dengan keagungan yang tak tertandingi dan tidak bisa diungkapkan oleh kata-kata di dunia ini. Gadis itupun langsung berlutut dan membungkuk.
Begitu dia menengok ke belakang, yang berdiri di depannya bukan lagi wanita buta tua, tapi seorang Buddha dengan keagungan yang tak tertandingi dan tidak bisa diungkapkan oleh kata-kata di dunia ini. (Gambar: pixabay / CC0 1.0)

Dia melihat banyak perahu kecil yang hanyut di laut yang luas, saat Sang Buddha meraih banyak perahu kecil dengan tangannya, sementara banyak orang-orang yang menghilang di laut.

Dia juga melihat kapal-kapal yang ada di tangan Sang Buddha ada kata-kata “Terberkati” atau “Suci” sementara di kapal-kapal yang hilang di lautan, selalu ada lingkaran hitam besar.

Setelah menunjukkan ini padanya, Sang Buddha berangsur-angsur naik ke udara. Lalu sang gadis berlutut untuk mengucapkan selamat tinggal pada gurunya. Ketika Sang Buddha berada di udara, dia berkata, “Karena belas kasih untuk makhluk hidup, saya datang ke dunia manusia ini. Keputusan seseorang untuk menjadi baik atau jahat dapat menyebabkan dua hasil yang berbeda. Sekarang, giliran Anda untuk mengikuti tindakan saya. Belas kasih dapat menyelamatkan orang dari bencana.”

Hati gadis itu tercerahkan setelah mendengar kata-kata Sang Buddha, dan setelah itu, dia mengembara di provinsi-provinsi pesisir sambil meminta sedekah dan mengajar orang untuk menjadi baik dan baik hati. Pada saat yang sama, dia terus memperbaiki sifatnya sendiri dan kembali ke Surga saat dia berusia 99 tahun setelah menyelesaikan misinya.

Di Surga, dia melihat ibunya serta pasangan orang yang menyelamatkannya di perahu. Karena rasa terima kasih kepada ibu dan pasangannya, dia menjadikan mereka penjaga dewa surgawi. Salam kebajikan (Sumber)
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011 - 2018. Kebajikan (De 德) - All Rights Reserved
Template Created by Kebajikan (De 德) Published by Kebajikan ( De 德 )
Proudly powered by Blogger