Welcome To My Website.......Selamat dan Sukses Atas Pelantikan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)Oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara Sebagai Gubernur DKI Jakarta.....Terima Kasih atas kunjungan Anda Di Website Kebajikan ( De 德 )
|
Home » » Warna dalam Budaya Cina

Warna dalam Budaya Cina

Written By Kebajikan ( De 德 ) on Sabtu, 16 Juli 2011 | 23.00

Selama lebih dari 2000 tahun, orang-orang Cina telah menggunakan warna cemerlang. Hari ini di Cina modern, merah adalah warna yang sangat populer. Namun, berlawanan dengan kepercayaan populer, masyarakat kuno tidak memberi perhatian khusus ke warna merah.

Tradisional Cina mengajarkan bahwa lima elemen air, api, kayu, logam dan bumi.
Dalam urutan itu sesuai dengan warna hitam, merah, biru-hijau, putih dan kuning, masing-masing. Orang Tiongkok kuno percaya bahwa lima elemen membuat segala sesuatu di alam. Lima ribu tahun yang lalu pada masa pemerintahan Huang Di ( dikenal sebagai Kaisar Kuning ) orang benar-benar menyembah warna kuning. Dari periode ke depan, melalui Shang, Tang, Zhou dan dinasti Qin, kaisar China menggunakan Teori Lima Elemen untuk memilih warna.  

Karena orang-orang memahami bahwa "warna datang secara alami, sementara hitam dan putih yang pertama," mereka secara bertahap membentuk hubungan antara warna dan prinsip dari lima elemen, yang dipandu gerakan alami dari surga dan Tao surgawi. Orang memilih pakaian, makanan, transportasi dan perumahan sesuai dengan perubahan alam di musim - dari musim semi ke musim panas dan musim gugur, dan kemudian ke musim dingin. Pandangan tradisional Cina menganggap hitam, merah, dan biru-hijau, putih dan kuning sebagai warna standar


Warna dalam budaya Cina mengacu pada berbagai warna yang dianggap menguntungkan (吉利) atau tidak menguntungkan (不利). Karakter Cina untuk warna 颜色 (Yan Se). Di Cina kuno, karakter lebih akurat berarti warna di wajah. Selama Dinasti Tang, Yan Se mulai untuk merujuk kepada semua warna. Idiom Cina "Wu (lima) Yan Liu (enam) Se," yang digunakan untuk menggambarkan banyak warna, juga dapat menunjukkan warna pada umumnya.
 
Hitam
I-Ching, atau Kitab Perubahan, menganggap hitam sebagai warna Surga. "Surga dan bumi hitam misterius" mengatakan berakar pada pengamatan bahwa langit utara hitam untuk waktu yang lama. "Surga dan bumi hitam misterius" katakan adalah berakar pada pengamatan bahwa langit utara hitam untuk waktu yang lama. Mereka percaya Tian Di, atau Kaisar Surgawi, tinggal di Bintang Utara.
 
Simbol Taiji menggunakan hitam dan putih untuk mewakili kesatuan Yin dan Yang. Cina kuno dianggap hitam sebagai raja warna dan dihormati hitam lebih lama daripada warna lainnya. Lao Zi mengatakan bahwa lima warna membuat orang buta, sehingga Sekolah Dao memilih hitam sebagai warna Dao.
 
Di Cina modern, warna hitam digunakan dalam pakaian sehari-hari. Mungkin diadopsi dari praktek-praktek Barat, hitam juga dapat digunakan selama pemakaman untuk melambangkan berkabung. Sebuah pita hitam biasanya digantung di atas gambar almarhum.
 
Merah
Merah, sesuai dengan api, melambangkan keberuntungan dan sukacita. Orang-orang Cina, baik kuno dan modern, menghargai warna merah. Merah adalah warna selama Tahun Baru Cina dan hari libur lainnya dan pertemuan keluarga untuk itu melambangkan keberuntungan dan sukacita. Sebuah amplop merah adalah hadiah moneter yang diberikan dalam masyarakat Cina selama acara-acara liburan atau khusus. Warna merah melambangkan paket keberuntungan. Merah adalah dilarang di pemakaman karena merupakan warna tradisional simbolis kebahagiaan.
 
Biru Hijau
Biru-hijau, sesuai dengan kayu, mewakili alam dan pembaruan dan sering menunjukkan musim semi ketika segalanya melimpah dengan semangat dan vitalitas. Warna menunjukkan kekuatan dan vitalitas. Warna dasarnya juga memiliki makna yang berbeda.
 
Hijau
Umumnya hijau dikaitkan dengan kesehatan, kemakmuran, dan harmoni. Namun, topi hijau dikaitkan dengan perselingkuhan dan digunakan sebagai idiom untuk suami yang istrinya tidak setia satu. Hal ini telah menyebabkan ketidaknyamanan bagi para uskup Katolik Cina, yang dalam lambang gerejawi biasanya akan memiliki topi hijau di atas tangan mereka. Uskup Cina telah dikompromikan dengan menggunakan topi ungu untuk mantel mereka senjata.
 
Biru atau biru tua
Biru melambangkan keabadian. Biru tua juga merupakan warna untuk kesempatan muram seperti pemakaman dan kematian.
 
Putih / Perak
Putih mewakili emas dan kecerahan yang dilambangkan, kemurnian, dan pemenuhan. Putih juga merupakan warna berkabung. Berbeda dengan makna Barat kemurnian, kesucian kesucian, dan kebersihan, putih dikaitkan dengan kematian dan digunakan terutama di pemakaman dalam budaya Cina. Orang Tiongkok kuno mengenakan pakaian putih dan topi hanya ketika mereka meratapi orang mati. Kadang-kadang perak mengambil tempat, seperti perak sering ditawarkan kepada almarhum dalam bentuk kertas Joss.
 
Kuning / Emas
Kuning, sesuai dengan bumi, dianggap warna yang paling indah. Pepatah Cina mengatakan, "Kuning menghasilkan Yin dan Yang," hal ini berarti bahwa kuning adalah pusat dari segala sesuatu. Warna mewujudkan budaya yang lebih kaya dalam tradisi rakyat Tiongkok. Kuning adalah warna untuk kaisar.  Terkait dengan peringkat atas tapi coklat, kuning menandakan netralitas dan keberuntungan. Kuning kadang dipasangkan dengan warna merah di tempat emas.
 
Kuning adalah warna dari Imperial China dan diadakan sebagai warna simbolis dari lima kaisar legendaris Tiongkok kuno. Kuning sering menghias istana kerajaan, altar dan kuil-kuil, dan warna itu digunakan dalam jubah dan pakaian para kaisar.
 
Kuning juga merupakan kebebasan dari kekhawatiran duniawi dan dengan demikian terhormat dalam Buddhisme. Pakaian biarawan berwarna kuning, seperti juga unsur kuil Buddha. Kuning juga digunakan sebagai warna berkabung bagi umat Buddha Cina.

Budaya Cina menciptakan hubungan yang erat dan mengikat antara warna dan keramik, mural, lukisan, dan puisi ... bahkan perencanaan kota. Banyak dari barang sutra yang digali dari makam kuno telah mempertahankan warna asli mereka cokelat, merah, hitam, ungu, dan kuning. Tembikar Cina dan ware pernis menggunakan warna kaya bahkan lebih luas.  

Perumusan kaya warna glasir menanamkan potongan-potongan dengan penampilan brilian dan berkilau. Bagi orang-orang Cina kuno, warna feed semangat dan mengekspresikan kedalaman pengalaman manusia.

Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2014. Kebajikan (De 德) - All Rights Reserved
Template Created by Kebajikan (De 德) Published by Kebajikan ( De 德 )
Proudly powered by Blogger