|
Welcome To My Website Kebajikan (De 德)..Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H....Dalam era kebebasan informasi sekarang, hendaknya kita dapat lebih bijak memilah, mencerna dan memilih informasi yang akurat. Kami menempatkan kepentingan pembaca sebagai prioritas utama. Semangat kami adalah memberikan kontribusi bagi pembaca agar dapat meningkatkan Etika dan Moral dalam kehidupan serta meningkatkan Cinta kasih tanpa pamrih pada sesama baik dalam lingkup lingkungan sekitar maupun lingkup dunia dan menyajikan keberagaman pandangan kehidupan demi meningkatkan pemahaman dan penghargaan terhadap kehidupan. Tanpa dukungan Anda kami bukan siapa-siapa, Terima Kasih atas kunjungan Anda
Home » » Sembahyang Awal Tahun Anjing Tanah (戊戌) 2569 / 2018

Sembahyang Awal Tahun Anjing Tanah (戊戌) 2569 / 2018

Written By Kebajikan ( De 德 ) on Sabtu, 03 Februari 2018 | 22.14


KEBAJIKAN (De 德) -   Setiap Tahun Baru Imlek / Sin Cia pada tanggal 1 bulan 1 Imlek / Cia Gwee Ce It / Cheng Yue Ju Yi) sesuai dengan tradisi budaya Tionghoa, adalah bijak jika pada awal Tahun Baru Imlek ini kita sambut dengan penuh suka cita, serta memulai sesuatu dengan semangat yang baru, berpikiran baik, berkata baik dan berbuat baik, karena setiap hal yang dilakukan dengan positif, maka niscaya akan membawa hasil yang baik pula terhadap hidup kita supaya terus baik sepanjang tahun.

Itulah sebabnya, setiap Tahun Baru Imlek selalu diawali dengan sembahyang awal tahun baru sebagai ungkapan terima kasih dan rasa syukur atas  atas kehidupan, kesehatan, kebaikan dan rezeki yang telah diberikan
Thian / Tuhan Yang Maha Besar dan Para Sin Beng (Dewa-Dewi) selama satu tahun yang telah dilalui, serta menyambut Dewa Rejeki agar diberikan perlindungan dan berkah dalam memasuki kehidupan di sepanjang tahun yang baru ini agar bisa lebih baik lagi dari tahun yang lalu. Sembahyang ini biasanya dilakukan di Kelenteng atau Vihara, maupun di rumah menjelang pagi dini hari (pukul 23:00-01:00).

Sembahyang Menyambut Dewa Rejeki

Setiap manusia di dunia ini masih membutuhkan keberuntungan dan rejeki. Untuk itu, tidak berkelebihan apabila pada awal tahun bersembahyang menyambut Dewa Rejeki. Untuk menyambut Dewa Rezeki, semalaman semua pintu dan jendela harus dibuka. Lampu yang berbentuk lampion dinyalakan. Kalau sekitar jam satu sampai jam tiga turun hujan atau embun yang tebal, pertanda Dewa Rezeki datang. Saat itulah orang membakar kertas sembahyang atau Sio Kim.

Ada juga yang menyambut kehadiran Cai Sen Ya (Hokian) atau Cai Sen Lau Ye (Mandarin) dengan membakar hio besar yang tahan sampai fajar. Lantas, meletakkan tiga keping uang logam kuning (sukur emas) ke dalam ember merah dan air kran senantiasa mengucur meski kecil. Ini lambang mengucurnya kekayaan ke lingkungan keluarga.

Untuk tahun Kambing Kayu (Yi Wei 乙未) ini sembahyang Dewa Rejeki menghadap Barat, karena Dewa Rejeki konon menurut perhitungan hadir dari arah barat.

Tata cara : 

Menyambut Dewa Rejeki dapat dilakukan secara sederhana atau secara lengkap. Secara sederhana dengan cara melakukan thiam hio, pai kui. Secara lengkap dengan cara menyediakan altar dan sajian berupa buah-buahan, teh, dupa, sepasang lilin merah, kertas sembahyang, dan lain-lain pada saat menjelang tengah malam. Ingat, harus mengenakan baju yang cerah atau yang berwarna merah, dilarang keras mengucapkan kata- kata yang tidak baik / kotor.

Pertama-tama adalah mempersilakan Dewa Rejeki (Caishen 財神) masuk ke dalam rumah. Caranya adalah setelah sembahyang menghadap ke Barat, maka berjalan masuk ke dalam rumah dengan membawa dupa (香)  sambil berdoa, “Dewa Rejeki silakan masuk.” Kemudian dupa ditancapkan di dalam rumah.\


Agar Dewa Rejeki bisa memberkati kita, orang harus belajar untuk selalu mengingat, merenung dan memperhatikan yang baik. Dengan demikian, wajah akan terlihat muda dan berseri-seri.

Sebaliknya, bila orang selalu mengingat, merenung dan memperhatikan yang tidak baik, tentu keberuntungan hidupnya akan berkurang. Percayalah segala sesuatu di dunia ini pasti ada sebabnya. Oleh karena itu, marilah selalu menanam sebab baru dengan melakukan kebaikan, tentu Dewa Rejeki pun akan beserta kita. 


Setelah itu, saling memberi ucapan selamat yang dimulai dari orang tua, keluarga, kerabat dan tetangga serta setiap orang yang kita jumpai, karena kebajikan tidak diukur dalam nilai-nilai materiil saja, tetapi diukur dalam nilai-nilai moral, seperti keluhuran budi pekerti, kebijaksanaan dan kesederhanaan.

Akhir kata, kami ucapkan SELAMAT HARI RAYA IMLEK TAHUN 2569/2018. Semoga niat baik, tekad baik dan usaha baik dari kita semua di awal tahun baru ini dapat membuat kehidupan kita menjadi lebih baik. Salam kebajikan
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011 - 2018. Kebajikan (De 德) - All Rights Reserved
Template Created by Kebajikan (De 德) Published by Kebajikan ( De 德 )
Proudly powered by Blogger